Jack-O-Lantern Lights Dengan Arduino: 3 Langkah - 2020 - How ToDo Well

Jack-O-Lantern Lights Dengan Arduino: 3 Langkah - 2020 - How ToDo Well

Daftar Isi:

Anonim

Ini menunjukkan bagaimana cara menggunakan Arduino untuk mengontrol dan menyalakan LED yang bisa dialamatkan, WS2812, untuk menerangi labu.
Kami telah menguji mode yang terlihat seperti lilin, strobo, dan warna pudar.
Ini diperintahkan menunjukkan ini menggunakan papan breakout RGB yang terhubung ke Arno dan ke Arduino yang kompatibel.
Ini adalah pengantar yang menyenangkan untuk menggunakan LED yang bisa dialamatkan yang membuat menggunakan LED RGB JAUH lebih mudah. Kami telah menggunakan string untuk berbagai proyek dan sedang merencanakan beberapa proyek untuk Natal. Kami akan membuat Anda tetap diposting.

Persediaan:

Langkah 1: Bagian

Untuk proyek ini Anda akan memerlukan papan breakout dengan LED RGB yang dapat dialamatkan atau beberapa LED pada strip. Kami menggunakan papan yang kami buat bernama Arno Digital RGB Add On. Ini adalah papan breakout dengan 3- WS2812 LED dan header 2x3 untuk koneksi yang mudah ke Arduino yang kompatibel. Juga, yang diperlukan adalah Arduino yang kompatibel, kami menggunakan Arno, dan catu daya.
- Digital RGB Add On
- Papan Arno
- Paket baterai USB atau catu daya lainnya
- labu, kami menggunakan labu sintetis, tetapi apa pun akan dilakukan jika kelembabannya terkontrol

Langkah 2: Koneksi

Pilihan 1:
Menggunakan Arno dan Digital RGB Add On board.
Digital RGB Add On dirancang untuk dihubungkan ke Arno, atau header ICSP Arduino lainnya.
Muncul dengan dua set header, tergantung pada apa yang Anda tancapkan. Untuk seorang Arno, gunakan header mesin, perempuan di Arno, laki-laki di Add On. Untuk papan Arduino, gunakan jenis kelamin dari header persegi.
Setelah dicolokkan, Anda harus memuat kode.
Pilihan 2:
Hubungkan sejumlah kecil LED WS2811 atau WS2812 ke Arno atau Arduino. Terhubung ke pin 5V, GND dan SPI.
Satu RGB terhubung dan Arduino atau Arno diprogram, Anda dapat memberi daya papan dari adonan pengisian USB.

Langkah 3: Program

Pemrograman menggunakan pustaka SPI Cepat.
Sketsa terlampir memiliki tiga mode dan diatur untuk memungkinkan dua dari mereka dikendalikan oleh tombol, untuk pengujian. Ketika Anda memilih mode yang Anda suka, panggil saja fungsi itu.
Sketsa menggunakan fungsi HSV ke RGB dari kode demo. HSV adalah untuk rona, saturasi, nilai. http://en.wikipedia.org/wiki/HSL_and_HSV
Ini membuat memasukkan nilai warna lebih mudah, untuk beberapa kasus.
Fungsi strobo mengubah RGB menjadi lampu sorot. Ubah penundaan untuk mengubah kecepatan strobo.
Fungsi nyala mensimulasikan nyala lilin. Efeknya bervariasi tergantung pada warna apa yang dipantulkan cahaya. Jadi, Anda dapat mengubah pengaturan agar berfungsi untuk Anda.
Fungsi fade adalah untuk perubahan warna yang lembut dan pudar.